KH Hasyim AsyAri dan Nabi Khidir

Kisah ini sudah banyak beredar di kalangan Nahdliyin.

Hujan turun dengan begitu deras di Kabupaten Bangkalan saat itu, khususnya di Demangan, pondok pesantren asuhan Syaikhona Kholil al-Bangkalani.

Meski hujan mengguyur dengan derasnya, ada saja orang yang bertamu kepada beliau.

Terlihat di antara rerintik hujan yang semakin deras, seorang tua lumpuh dengan susah payah hendak berkunjung menemui Syaikhona Kholil.

Syaikhona segera tanggap, beliau lalu memerintahkan santrinya untuk menyusul.
“Adakah di antara kalian yang mau menggendong dan membawa tamuku di luar sana itu?”
“Biar saya saja, Yai,” jawab seorang santri muda mendahului teman-temannya.

Santri muda itu bergegas meloncat menembus rerintik hujan yang semakin deras, menghampiri orang tua itu.

Tanpa pikir panjang, ia menggendongnya untuk menemui Syaikhona Kholil.

Dengan sangat akrab, Syaikhona Kholil menyambut tamunya, dan di antara keduanya terjadi dialog empat mata.

Tidak beberapa lama, rupanya percakapan mereka telah usai. Syaikhona Kholil mendatangi santri-santrinya untuk meminta bantuan lagi, “Siapakah di antara kalian yang mau membantu orang tua ini untuk kembali pulang?”
“Biar saya Yai,” sahut santri yang tadi menggendong orang tua tersebut.

Lalu santri muda itu dengan penuh rasa takzim menggendongnya keluar pondok pesantren dengan hati-hati sesuai perintah Syaikhona Kholil.

Setelah santri dan tamu tua itu keluar dari kawasan pesantren, Syaikhona Kholil berkata kepada santri-santrinya yang lain, “Santri-santriku, saksikanlah bahwa ilmuku telah dibawa santri itu.”

Dan ternyata yang digendong oleh santri tersebut adalah Nabiyullah Khidir ‘alahis salam yang bersilaturahmi kepada Syaikhona Kholil dan santri yang menggendongnya adalah Hadratus Syekh KH. Hasyim Asy’ari muda (Pediri Nahdlatul Ulama), yang kemudian mewarisi keilmuan Syaikhona Kholil al-Bangkalani.

Tags: #KH Hasyim Asy Ari #Kyai Kholil Bangkalan #Nabi Khidir

author
Penulis: 
    Kisah Seorang Wali Yang Tersembunyi,
    Inilah Kisah Seorang Wali Yang Tersembunyi, tersembunyi karena masyarakat tidak mengetahui bahwa beliau
    Percakapan Imajiner Syeh Subakir dan Sabdo Palon
    Percakapan syech subakir vs sabdo palon Syeh Subakir : Kisanak, siapakah kisanak ini,
    Gur Dur Dan Mata Allah
    GUS DUR & MATA ALLAH Tanpa didampingi siapa pun, Gus Dur dan aku
    Kewalian Mbah Dullah Salam Guru Gus Dur dari Kajen Pati
     Kewalian Mbah Dullah Salam , KH Abdullah Salam dari Kajen Pati, diakui justru

    Tinggalkan pesan "KH Hasyim AsyAri dan Nabi Khidir"