SYAIKH ABDUL ADZIM; WALI MASTUR, GURU SYAICHONA CHOLIL

Diposting pada

Daftar Isi

SYAIKH ABDUL ADZIM;
WALI MASTUR, GURU SYAICHONA CHOLIL

“Siapa yang ziarah dimakamku tapi tidak ziarah ke Syaikh Abdul Adzim, ibarat ziarah ke Mekkah tidak ziarah ke Madinah” Dâbhu èpon Syaichona Moh. Cholil bin Abdul Latif.

Kutipan ini adalah satu dari sekian banyak faidah yang disampaikan oleh Lora Muhammad Ismail al-Kholilie didampingi Lora Muhammad Ismail al-Ascholy pada malam Rabu kemaren (27 Maret 2019) di event penutupan M3 Pondok Pesantren Syaichona Cholil tentang adab/tatakrama Syaichona kepada guru²nya.

Syaikh Abdul Adzim atau disebut Bhuju’ Agung, sebagaimana disampaikan Ra Ismail, adalah Ulama kelahiran Makkah yang membawa thariqat Naqsabandiyah pertama kali ke tanah Madura. Beliau adalah guru dari mahaguru ulama Nusantara, yaitu Syaichona Moh. Cholil bin Abdul Latif. Didawuhkan oleh para ulama, bahwa di Madura ada dua wali besar :

Pertama, Syaikhona Kholil, sebagaimana masyhur.

Kedua, adalah Syaikh Abdul Adzim, dan yang ini mastur (tertutup dari pengetahuan khalayak umum).

Konon ketika Syaikh Abdul Adzim wafat, sambung Ra Ismail, dimana Syaichona Cholil yang memandikan mengkafani dan meletakkan janazah beliau di pemakaman, tubuh Syaikh Abdul Adzim ini dipenuhi oleh lafadz jalalah (Allah).

Sampai ketika Syaichona hendak mensholati janazah sang Guru, Syaichona mundur dikarenakan takjub dg lafadz jalalah yg ada di jasad sang Guru.

Makam Syaikh Abdul Adzim terletak sekitar 200 meter sebelum pemakaman Martajasah dari arah Mlajah, disamping kanan jalan, di sebuah pemakaman umum Arab yang dikelilingi tembok, Disana tertulis di sebuah banner warna merah “KUBURAN ARAB. MAKAM SYAIKH ABD. ADZIM AYAH SYAIKH MUD’HAR MEKKAH”

Salah satu bentuk takdzim Syaichona Cholil kepada Sang Guru, beliau pernah dawuh, “Siapa yang ziarah di makamku tapi tidak ziarah ke Syaikh Abdul Adzim, ibarat ziarah ke Mekkah tidak ziarah ke Madinah.”

Sempatkan berziarah ke “Madinah”nya Bangkalan.
Semoga kita semua diakui sebagai santri Syaichona Cholil serta mendapat barokah Bhuju’ Agung, Syaikh Abdul Adzim….Ãmīn

BACA JUGA:  KISAH YANG DICERITAKAN SEORANG HAMBA ALLAH TENTANG MIMPI SEORANG WALI DI PEKUBURAN