Secangkir Kopi Wali Abdal

Syekh `Abdur Rahman ad-Daghestani

meriwayatkan,

“Suatu hari aku duduk di antara banyak orang. Kami melihat Syekh Isma`il mendekat dengan mengenakan jubah wol dan ia memakai sepatu baru. Aku berkata pada diriku sendiri, ‘Syekh Isma`il itu seorang Syekh Sufi sejati.

Aku akan datang padanya dan menyakan hal-hal yang sulit, dan kita lihat apakah beliau bisa menjawabnya atau tidak.’ Aku mendekatinya dan beliau melihatku. Ketika aku semakin dekat, beliau berkata, ‘Wahai Abdur Rahman, Allah berfirman di dalam kitab suci al-Qur’an untuk menghindari prasangka. Jangan coba-coba untuk bertanya padaku. Itu bukan adab yang baik.’ Aku berkata dalam hatiku, ‘Sungguh suatu keajaiban! Itu adalah keajaiban yang besar!

Bagaimana beliau mengetahui pertanyaanku dan bagaimana beliau tahu namaku? Aku harus mengikutinya dan bertanya lebih jauh lagi.’ Aku berlari mengejarnya, tetapi aku tidak dapat menemukannya.

“Suatu hari aku melihatnya di sebuah desa. Beliau sedang berdiri dan salat dan matanya penuh dengan air mata. Ketika beliau sudah selesai, aku berlari padanya dan terlitas di dalam hatiku untuk meminta maaf terhadap apa yang telah kulakukan sebelumnya. Beliau memandangku dan berkata, ‘Bacakan aku ayat Quran, wa innii la-Ghaffarun liman taaba wa amana wa `amila shalihan tsumma-htada [20:82] (‘Dan sesungguhnya Aku Maha Pengampun bagi orang yang bertobat, beriman, beramal saleh, kemudian tetap di jalan yang benar.’) Kemudian beliau pergi. Aku berpikir pada diriku sendiri, ‘Sesungguhnya beliau adalah seorang abdal (“Wali Pengganti”); untuk kedua kalinya beliau membicarakan apa yang terlintas di dalam hatiku.’

“Kemudian pada hari yang sama, dalam perjalananku pulang, aku melewati desa itu lagi dan aku melihatnya berdiri di samping sumur dengan sebuah cangkir di tangannya. Beliau ingin minum dari sumur itu. Ketika aku melihatnya, cangkir itu jatuh ke dalam sumur. Kemudian aku melihat beliau mengangkat tangannya dan berdoa, ‘Ya Allah, aku haus dan air adalah makananku satu-satunya. Ya Allah, Kau tahu mengenai isi hatiku dan Kau tahu bahwa aku haus.’ Demi Allah, dalam sekejap air di dalam sumur itu naik ke permukaan bahkan sampai luber ke luar sumur, termasuk cangkirnya. Beliau lalu mengambil cangkir itu dan minum, kemudian beliau berwudu dan salat empat rakaat. Kemudian beliau memasukkan pasir ke dalam cangkir itu, lalu menambahkan sedikit air dan mengaduknya dengan jarinya. Beliau kemudian duduk dan makan dari campuran itu. Aku lalu mendatanginya dan berkata, ‘Wahai Syekh Isma`il, izinkanlah aku makan bersamamu. Apakah yang kau makan? Tanah?’ Beliau berkata, ‘Wahai Abdur Rahman, berbaiksangkalah kepada Allah.’ Beliau lalu memberiku cangkir itu, aku angkat ke mulutku dan ternyata itu adalah air dan madu. Aku bersumpah demi Allah bahwa selama hidupku, belum pernah aku minum seenak itu. Setelah peristiwa itu, hari-hari berlalu tanpa pergi bagiku untuk makan atau minum, aku merasakan kepuasan dari manis yang kudapatkan dari cangkir itu.”

Baca juga:  Makam Seorang Wali Yang Dikelilingi Air Laut,

Syekh Muhammad ad-Daghestani berkata, “Suatu ketika aku pergi untuk menemui Syekh Isma`il asy-Syirwani (q). Aku mencium tangannya dan aku meminta izin untuk menemaninya dalam perjalanannya. Aku pergi bersamanya selama dua hari. Selama itu aku tidak pernah melihatnya makan atau minum. Aku menjadi sangat lapar dan haus dan aku menjadi sangat lemah untuk melanjutkan perjalanan tanpa makanan atau minuman. Aku berkata, ‘Wahai Syekhku, aku sangat lemah.’ Beliau berkata, ‘Apakah engkau lapar atau haus?’ Aku berkata, ‘Ya, dua-duanya.’ Beliau berkata, ‘Jadi kau belum siap untuk menemaniku. Tutuplah matamu.’ Aku menutup mataku dan ketika aku membukanya aku mendapati diriku berada di rumahku.”

Ia wafat pada hari Rabu, tanggal 10 Dzul-Hijjah 1255 H. /1839 M. Ia dimakamkan di Amasya… ( Alfetahah)

Tags: #Kisah Para Wali #wali

Maqam Kewalian Gus Dur
Maqam Kewalian Gus Dur diungkapkan oleh Habib Abdurrahman bin Ahmad Assegaf, menurut beliau
Kisah Syekh ‘Abdul Qadir al-Jailani Bertarung Melawan Setan, Iblis
“Kisah Syekh ‘Abdul Qadir al-Jailani Bertarung Melawan Setan, Iblis, dan Hawa Nafsu” Bertarung
Walijo Menjadi Wali Di Bai’at Nabi Khidir
Pagi itu Walijo terbaring di atas dipan di depan rumahnya, menahan pusing kepala,
Kisah Sunan Drajat dan Pendekar Sakti Lamongan
Kisah Sunan Drajat menguji Pendekar sakti di Lamongan GAGAK RIMANG – Terdapatlah seorang

Tinggalkan pesan "Secangkir Kopi Wali Abdal"