Nabi Khidir Mencari Air Kehidupan

RASULULLAH NABIYULLAH KHIDIR DAN WALIYULLAH MOH. HASAN

Diposting pada

RASULULLAH
NABIYULLAH KHIDIR
DAN WALIYULLAH MOH. HASAN

Di daerah kota Jakarta ada Habib yang sangat Alim, beliau adalah Habib Ali bin Abdurrahma Al Habsy atau yang biasa di sebut masyarakat “Habib Ali Kwitang”

Pada suatu hari beliau Habib Ali Kwitang berjumpa dengan Kiai Moh. Hasan Genggong sejenak Habib Ali Kwitang tertegun dan diam.

Lalu di peluknya Kiai Moh. Hasan sepuh dengan penuh keharuan, air mata mengaliri pipi Habib Ali Kwitang saat itu ada seorang yang menemani Habib Ali Kwitang dan bertanya:

“Bib, siapa orang tua yang sangat sepuh ini yang engkau peluk tubuhnya hingga Engkau menitikan air mata” tanya lelaki itu.

Baca juga:  ORANG INI MASUK SURGA LEBIH AWAL 40 TAHUN DARI ORANG KAYA

Habib Ali Kwitang Mimpi Ketemu Rasulullah

Sambil menyeka air mata , Habib Ali Kwitang berkata: “ketahuilah anakku, aku sering bermimpi berjumpa dengan Rasulullah dan aku sering mendapati orang sepuh ini selalu ada bersama Rasulullah”

“Aku melihatnya selalu mengiringi Rasulullah sambil memegang tangan Rasulullah” jawab Habib Ali Sambil menunjuk kepada KH. MOH. HASAN…

Pada suatu hari Habib Mukhsin bin Ali As-seggaf Pasuruan datang sowan kepada Kiai Moh. Hasan saat itu keduanya sedang berada di ruang tamu, tiba-tiba datanglah seorang laki-laki berpakaian serba hitam.

Begitu dia datang, lalu memberi uang kepada Habib Mukhsin. Setelah uang itu di terima oleh Habib Mukhsin, lantas di sodaqohkan kembali kepada pemberi tadi dan oleh orang itu di terimanya pula seraya mengucapkan terima kasih lalu pergi.

Baca juga:  Nabi Khidir Dan Kota Hilang Yang Muncul Lagi

“Siapakah tamu tadi itu Kiai” tanya Habib Mukhsin
“Kiai, tamu itu siapa?” tanya Habib Mukhsin lagi
“Kiai siapa gerangan tamu tadi itu?” Habib Mukhsin mendesak lagi.

Nabi Khidir Bertamu

Setelah sampai tiga kali Habib Mukhsin bertanya, barulah Kiai Moh. Hasan menjawab: “NABIYULLAH KHIDIR…”
Habib Mukhsin bin Ali As-seggaf pasuruan lalu langsung merangkul KH. MOH. HASAN dengan penuh keharuan…

KH. Moh. Hasan meninggal dalam usia 115 tahun.