nabi sulaiman,sulaiman

KISAH SUFI, NELAYAN DAN JIN YANG DIPENJARA DALAM BOTOL OLEH NABI SULAIMAN

Diposting pada

Daftar Isi

Idries Shah dalam bukunya berjudul “Tales of The Dervishes” berkisah, suatu hari ada seorang nelayan, yang terbiasa melaut sendirian, menemukan sebuah botol kuningan dalam jalanya. Sumbat botol itu terbuat dari timah.

Meskipun bentuknya agak berbeda dari botol lain yang lazim dilihatnya, nelayan itu berpikir kalau-kalau botol tersebut berisi sesuatu yang berharga. Lagipula, hari itu tangkapannya jelek, paling tidak ia bisa menjual botol kuningan itu kepada pedagang kuningan.

Botol itu tidak begitu besar. Pada lehernya, tergores simbol aneh, Meterai Sulaiman, Raja dan Guru. Di dalam botol itu terperangkap suatu jin yang menakutkan, dan Sulaiman sendiri telah membuangnya ke laut agar manusia terlindung dari roh itu sampai saatnya tiba ketika tampil seseorang yang bisa mengendalikannya, menempatkan jin itu pada tugasnya sebagaimana semestinya, yaitu melayani manusia.

Tetapi, nelayan itu tak mengetahui hal tersebut. Yang ia tahu adalah bahwa botol itu bisa ia selidiki, dan mungkin akan mendatangkan keuntungan bagi dirinya. Kulit botol itu bercahaya dan jelas dikerjakan dengan sentuhan seni. “Di dalamnya,” pikir nelayan itu, “mungkin ada intan.”

Lupa akan petuah, ‘Manusia hanya bisa mempergunakan sesuatu yang ia ketahui penggunaannya,’ nelayan itu menarik sumbat timahnya.

Ia menelungkupkan botol itu, namun tampaknya kosong. Lalu, ia meletakkan dan memandangi botol itu. Kemudian, terlihat suatu gumpalan asap tipis, yang semakin pekat, membumbung naik dan membentuk hantu raksasa dan seram, yang berseru dengan nyaring, “Aku Pemimpin Bangsa Jin yang mengetahui rahasia peristiwa-peristiwa gaib. Aku memberontak terhadap Sulaiman ; dan ia mengurungku dalam botol laknat ini. Nah, sekarang kau akan kubunuh!”

BACA JUGA:  Istana Nabi Sulaiman Yang Super Megah

Nelayan itu ketakutan dan tersungkur di pasir sambil menangis, “Akan kau 8u_nuh jugakah orang yang membebaskanmu?”

“Tentu saja,” kata jin itu, “Sebab berontak adalah sifatku, dan merusak adalah keahlianku, meskipun kurungan itu telah menahanku ribuan tahun lamanya.”

Sekarang, nelayan itu menyadari bahwa, alih-alih mendapat keuntungan dari tangkapan tak disangka itu, ia akan binasa begitu saja tanpa alasan yang bisa dimaklumi.

Ia memandangi meterai pada sumpal botol itu, dan mendadak terpikir olehnya suatu ide. “Kau tak mungkin muncul dari botol itu,” katanya, “botol itu terlalu kecil.”

“Apa! Kau meragukan ucapan Pemimpin Para Jin?” teriak bayangan itu. Dan, jin itu pun mengubah dirinya menjadi gumpalan asap dan ia masuk kembali ke dalam botol itu. Nelayan itu mengambil sumbat tadi dan memeteraikannya pada botol itu.

Kemudian, botol itu ia lemparkan jauh-jauh, ke dalam lautan.

Berpuluh-puluh tahun lewat, sampai suatu hari nelayan lain, yaitu cucu nelayan pertama tadi, menebarkan jalanya di tempat yang sama, dan mendapati botol itu.

Ia menaruh botol itu di pasir. Ketika baru saja hendak membukanya, ia teringat akan nasihat ayahnya, yang diturunkan dari kakeknya.

Bunyi nasihat itu: ‘Manusia hanya bisa mempergunakan sesuatu yang ia ketahui penggunaannya.’