KH HUSEIN MUHAMMAD: TASAWUF PERJALANAN MENUJU PULANG

Diposting pada

Daftar Isi

TASAWUF PERJALANAN MENUJU PULANG (1)

Baru saja aku bicara dalam “zominar” yang diselenggarakan oleh PP. Maarif NU. PBNU”. Tema “Jalan Sufi menuju Insan Kamil”. Aku menyampaikan ini :

Syeikh al-Islam Zakaria al-Anshari mendefinisikan tasawuf sebagai pengetahuan tentang cara-cara membersihkan jiwa, budi pekerti dan menghidupkan gerak lahiriyah untuk memperoleh kebahagiaan abadi.

Tasawuf adalah pengetahuan tentang cara-cara menyusuri jalan menuju Tuhan, Sang Penguasa Semesta. Membersihkan hati dari segala sifat buruk dan menghiasinya dengan perilaku utama /terpuji. Langkah pertama : pengetahuan. Langkah ke dua mengamalkan pengetahuan itu, dan ketiga adalah memeroleh anugerah.

Mengapa perlu tasawuf? . Karena kita akan pulang.

Allah menyatakan :
انا لله وانا اليه راجعون

“Kita milik Allah dan kita akan kembali kepada-Nya”.

واتقوا يوما ترجعو ن فيه الى الله ثم توفى كل نفس ما كسبت وهم لا يظلمون.

“Bersiap-siaplah akan datangnya suatu hari, kalian dikembalikan kepada Allah, kemudian setiap jiwa ditunaikan/dibalas segala yang diusahakannya dan mereka tidak dizalimi”.

Baca juga:  Mbah Maimoen Wali Allah

يوم لا ينفع مال ولا بنون الا من اتى الله بقلب سليم

“Ingatlah suatu hari saat harta dan anak-anak tak lagi berharga, kecuali orang yang datang dengan membawa hati yang bersih dan tulus”.

Imam Al-Ghazali mengingatkan kita tentang hidup ini.

Imam Ghazali mengatakan :

إِعْلَمْ يَا سُلْطانَ العَالَم . أَنَّ الدُّنْيَا مَنْزِلَةٌ وَلَيْسَتْ بِدَارِ قَرَارٍ. وَالاِنْسَانُ مُسَافِرٌ. فَأَوَّلُ مَنَازِلِهِ بَطْنُ أُمِّهِ وَآخِرُ مَنَازِلِهِ لَحْد قَبْرِهِ. ,إِنَّمَا وَطَنُهُ وَقَرَارُهُ وَمُكْثُهُ وَاسْتِقْرَارُهُ بَعْدَهَا. فَكُلُّ سَنَةٍ تَنْقَضِى مِنَ الاِنْسَانِ فَكَالمَرْحَلَة. وَكُلُّ شَهْرٍ يَنْقَضِى مِنْهُ فَكاسْتِرَاحَةِ المُسَافِرِ فِى طَرِيقِهِ. وَكُلُّ اُسْبُوعٍ فَكَقَرْيَةٍ تَلْقَاهُ. وَكُلُّ نَفَسٍ كَخُطْوَةٍ يَخْطُوهَا وَبِقَدْرِ كُلِّ نَفَسٍ يَتَنَفَّسُهُ يَقْرُبُ مِنَ الآخِرَةِ. وهذه الدنيا قنطرة فمن عمر القنطرة واستعجل بعمارتها فني فيها زمانه، ونسى المنزلة التي هي مصيره ومكانه، وكان جاهلاً غير عاقل،

“Renungkalah, O, pemimpin dunia. Dunia ini adalah persinggahan, bukan tempat menetap. Manusia adalah pengelana/pengembara. Persinggahan pertamanya adalah di dalam perut ibunya, dan akhir persinggahan adalah liang lahat. Tanah air manusia dan tempat menetapnya adalah ruang dan waktu sesudah itu. Setiap tahun yang dilewatinya bagaikan satu tahap perjalanan. Setiap bulan yang telah dilewatinya bagaikan istirahat sang musafir di perjalanan. Setiap pekan bagaikan bertemu sebuah desa. Setiap nafas yang berhembus bagaikan langkah-langkah kaki yang terus bergerak mendekati persinggahan terakhir”. Dunia bagai rumah di jembatan sementara. Barangsiapa yang sibuk membangun dan akan habis. Dia akan lupa tempat tinggalnya yang abadi. Dialah orang yang bodoh, yang tidak berakal”.

Baca juga:  Dawuh Mbah Maimun Zubair Kepada Gus Idris Tambak Beras

Siapa yang berakal? . Imam Al-Ghazali menjawab :

وإنما العاقل الذي لا يشتغل في دنياه إلا لاستعداده لمعاده،

“Orang yang berpikir adalah dia yang tidak disibukkan di dunianya kecuali untuk mempersiapkan diri untuk pulang. Kembali ke asal”.

11.09.2020
HM