KH Abdulloh Faqih dari Banyuwangi ke Bali Lewat dalam Tanah

Diposting pada

Daftar Isi

KH Abdulloh Faqih Cemoro Songgon sesepuh ulama Banyuwangi. Beliau adalah salah satu santri Mbah Yai Kholil Bangkalan dan berkawan dekat dengan Mbah Manaf Lirboyo Kediri ketika masih nyantren…

Pernah suatu ketika beliau sowan kepada Yai Kholil bersama kakak beliau (KH Rofi’i) sesampai di kediaman Mbah Yai Kholil, lalu dengan sekejap Mbah Kholil mengucap..

“Kamu ini wali Dullah..!”  Yai Abdullah Faqih pun menjawab nya sambil tersenyum dan malu dan nggak percaya, “boten Yai…” kemudian Yai Kholil menyuruh Beliau pulang..
“Udah pulang sana udah jadi wali kok kesini..”

Baca juga:  KH Hasyim AsyAri dan Nabi Khidir

Mereka berdua pun pulang dan di tengah jalan pulang Mbah Yai Rofi’i pun menggoda nya, “cie cie wali hahaha wali…”

kata mbah Dollah pun menyahut nya.. “Paren bawen riko iki cak..(apa an sih kak..)”

Sampai rumah Mbah Rofi’i pun menguji kewaliaan nya/karomah adik nya itu.. adu cepat pergi ke bali..

Lanjut cerita Mbah Rofi’i melalui jalur atas laut memakai kendaraan cangkok kelapa. sedangkan, Mbah Abdulloh Faqih jalan melalui jalur bawah laut, melalui gua pawon cemoro tembus Bali.

Baca juga:  KAROMAH SYAICHONA CHOLIL BANGKALAN, MEMBELAH DIRI

lanjut cerita ketika Mbah Rofi’i sampai Bali ternyata kedatangan nya sudah di tunggu adik nya yang sudah menghidangi pisang bakar..

Sambil berkata Mas ini pisang nya sudah matang.. sejak itu lah kakak beliau KH Rofi’i mempercayai kewalian adik beliau KH Abdulloh Faqih Cemoro..