Habib Luthfi
Habib Luthfi

KETIKA NABI KHIDIR HADIR DI KANZUS SHALAWAT HABIB LUTHFI

Diposting pada

Daftar Isi

Ketika Nabi Khidir Hadir di Kanzus Shalawat Habib Luthfi
_______________________________

KH Abdullah Saad hadir dalam acara ngaji Kliwonan Habib Luthfi bin Yahya di Gedung Kanzus Shalawat, Pekalongan.

Kiai Saad
menceritakan apa yang terjadi ketika berada pas di belakang Abah Luthfi usai pengajian.

Sambil menerima ribuan para jamaah yang sedang antri bersalaman, Abah Luthfi yang
posisi duduk di kursi ngaji di dalam gedung Kanzus, beliau melirik ke Kiai Saad agar memperhatikan seorang pengemis yang duduk jongkok di pintu masuk gedung paling ujung.

Kiai Saad hanya memperhatikan. Dan memang melihat laki-laki berpenampilan pengemis yang
sedang jongkok dan merokok tersebut. “Yang kamu lihat kemarin, itulah Nabi Khidzir,” tutur Habib Luthfi kepada Kiai Saad, sehari kemudian, di kediaman Habib Luthfi.

“Betapa kagetnya kiai asal Solo tersebut. Dalam batinnya, kalau saja Abah Luthfi memberitahu saat masih di tekape, ia akan beranjak salaman kepada pengemis itu.

Dalam hati, ia mengaku bila tampilan pengemis yang saat itu hadir Kliwonan tidak seperti pengemis yang biasa dilihat.”

“Saya sudah bertahun-tahun ikut Kliwonan, tentu kenal dengan wajah dan pakaian pengemis yang biasa ikut, tapi ketika itu, saya memang heran dengan pengemis itu karena lain daripada yang lain,” ujar Kiai Saad.

Baca juga:  INILAH NAMA-NAMA 313 UTUSAN ALLAH (RASUL ALLAH)

Cerita Kiai Saad tersebut ternyata dibenarkan oleh beberapa jamaah. Bahkan, sumber Dutaislam.com yang juga putra angkat Abah Luthfi menyebutkan kalau setiap acara Kliwonan, Kanjeng Nabi Muhammad Saw dan Nabi Khidzir As., selalu hadir.

Hanya orang-orang tertentu saja yang mengetahui dan bahkan diajak ngobrol atau ngopi tanpa kenal identitas.

Kejadian ini merupakan pengalaman Kiai Saad pada Jumat Kliwon 07 Oktober 2016. Hal itu dikisahkan di tengah menghadiri acara pengajian di Ponpes Darul Arafah, Keciput, Belitung, Babel, Sabtu 19 November 2016 malam

Dalam catatan kaum sufi, banyak para wali Allah yang, selalu hadir memberikan keberkahan bagi setiap jamaah yang hadir ikut Kliwonan Kanzus Shalawat sejak diadakan
tahun 1996 silam itu. Para auliya datang karena Kanjeng Nabi yang rawuh.

Ciri Nabi tidak rawuh di Kliwonan, kata sumber yang tidak mau disebutkan namanya tersebut,
adalah ketika doa tawassul yang dibaca Abah Luthfi tidak selengkap seperti biasanya.

Baca juga:  HABIB LUTHFI: INDONESIA ADALAH BUMI KERAMAT

Dalam kliwonan, sebelum dzikir bersama dalam bentuk tahlilan khas, beliau mengajak jamaah untuk membacakan Al-Fatihah kepada nama-nama besar, terutama keluarga Nabi dan para sahabat, sebagai bentuk tawassul.

Ketika doa tahlil yang dibacakan lebih panjang dari biasanya, itu kadang juga pertanda. Dulu, ketika ada jamaah Habib Luthfi kecelakaan di sebuah tol wilayah Semarang, tahlilan yang dibacakan sangat panjang sekali. Jamaah yang memiliki nalar spiritual tinggi, bisa merasakan itu.

Karena itulah, orang-orang yang mengetahui fadhilah Kliwonan, dari sudut manapun dia tinggal, akan selalu hadir. Bahasa jawanya, “ngesot yo dilakoni”.

Tapi bagi yang hanya niat ingin mendapatkan kemuliaan duniawi, ia mungkin saja akan mendapatkan apa yang diinginkan, tapi lebih mulia jika ngaji hanya untuk ngaji dan ikhlas lillai ta’ala. Insyallah berkah, selamat dunia, sentosa akhirat.

Wallahu a’lam . (adi)

Sumber : https//www ngopibareng id