rabiah

KAROMAH ROBIATUL ADAWIYAH

Diposting pada

Karomah Robi’atul Adawiyah

Suatu malam yang sunyi sepi, di kala masyarakat sedang nyenyak tidur, seorang pencuri telah mencoba masuk ke dalam pondok Rabi’atul Adawiyah.

Namun setelah mencari sesuatu sekeliling berkali-kali, dia tidak menemui sebuah benda berharga kecuali sebuah kendi untuk berwudu’, itupun jelek.

Lantas si pencuri tergesa-gesa untuk keluar dari pondok tersebut.

Tiba-tiba Rabi’atul Adawiyah menegur si pencuri tersebut, “Hei, jangan keluar sebelum kamu mengambil sesuatu dari rumahku ini.”

Si pencuri tersebut terperanjat karena dia menyangka tidak ada penghuni di pondok tersebut.

Dia juga merasa heran karena baru kali ini dia menemui tuan rumah yang begitu baik hati seperti Rabi’tul Adawiyah.

Kebiasaannya tuan rumah pasti akan menjerit meminta tolong apabila ada pencuri memasuki rumahnya, namun ini lain, “Silahkan ambil sesuatu.” kata Rabiatul Adawiyah lagi kepada pencuri tersebut.

“Tiada apa-apa yang boleh aku ambil dari rumah mu ini.” kata si pencuri berterus-terang.
“Ambillah itu!” kata Rabi’atul Adawiyah sambil menunjuk pada kendi yang jelek tadi.

“Ini hanyalah sebuah kendi jelek yang tidak berharga.” Jawab si pencuri.
“Ambil kendi itu dan bawa ke bilik air.

Baca juga:  KEBAHAGIAN SEJATI DAN HAKIKAT CINTA KEPADA ALLAH

Kemudian kamu ambil wudhu’ menggunakan kendi itu. Selepas itu solatlah 2 rakaat. Dengan demikian, engkau telah mengambil sesuatu yang sangat berharga daripada pondok jelekku ini.” Balas Rabi’tul Adawiyah.

Mendengar kata-kata itu, si pencuri tadi berasa gementar. Hatinya yang selama ini keras, menjadi lembut seperti terpukau dengan kata-kata Rabi’tul Adawiyah itu.

Lantas si pencuri mengambil kendi jelek itu dan dibawa ke bilik air, lalu berwudhu’ menggunakannya.

Kemudian dia menunaikan solat 2 rakaat. Ternyata dia merasakan suatu kemanisan dan kelazatan dalam jiwanya yang tak pernah dirasa sebelum ini.

Rabi’atul Adawiyah lantas berdoa, “Ya Allah, pencuri ini telah mencoba masuk ke rumahku. Akan tetapi dia tidak menemui sebuah benda berharga untuk dicuri.

Kemudian aku suruh dia berdiri dihadapan-Mu. Oleh itu janganlah Engkau halangi dia daripada memperoleh nikmat dan rahmat-Mu.”

“Ya Allah, jika aku menyembah-Mu karena takut kepada neraka, bakarlah aku di dalam neraka; dan jika aku menyembah-Mu karena mengharap surga, campakkanlah aku dari dalam surga; tetapi jika aku menyembah-Mu demi Engkau semata, janganlah Engkau enggan memperlihatkan keindahan WajahMu yang abadi kepadaku”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *