Kategori: Sufi

Syeikh Ibnu Athaillah

Permalink to Syeikh Ibnu Athaillah
Biografi Penuh Waliyullah Syeikh Ibnu Athaillah Syeikh Ibn ‘Atha’illah as-Sakandari (w. 1309 M) hidup di Mesir di masa kekuasaan Dinasti Mameluk. Ia lahir di kota Alexandria (Iskandariyah), lalu pindah ke Kairo. Di kota inilah ia menghabiskan hidupnya dengan mengajar fikih mazhab Imam Maliki di berbagai lembaga intelektual, antara lain Masjid Al-Azhar. Di waktu yang sama

Riwayat dan karomah Sultanul Aulia’ Syeikh Abdul Qadir Al-Jailani

Permalink to Riwayat dan karomah Sultanul Aulia’ Syeikh Abdul Qadir Al-Jailani
Riwayat dan karomah Sultanul Aulia’ Syeikh Abdul Qadir Al-Jailani (Kisah para Aulia’ dan para Syeikh adalah sangat elok dibaca oleh khususnya kepada murid-murid yang menjalani tariqah agar menjadi petunjuk dan tauladan bagi mereka yang berada di jalan tariqah dan secara amnya kepada muslimin dan muslimat kerana dalam hadits ada menyebutkan yang bermaksud : “Mengingati para

Karamah Syeikh Ahmad Badawi Wajahnya Bercahaya

Permalink to Karamah Syeikh Ahmad Badawi Wajahnya Bercahaya
#Sang_Penatap_Matahari Karamah Syeikh Ahmad Badawi ialah wajahnya bercahaya sehinggakan beliau melilit wajahnya sebanyak dua kali dngn serban beliau. Pada suatu ketika, seorng anak murid beliau meminta untuk melihat wajah Syeikh Ahmad Badawi tetapi, beliau menolak permintaan anak muridnya itu pada awalnya, atas desakan yang kuat, beliau membenarkn anak muridnya ini melihat wajah beliau.

Ibnu Arabi, Sufi Besar dari Spanyol

Permalink to Ibnu Arabi, Sufi Besar dari Spanyol
Ibnu Arabi, yang  nama lengkapnya Abu Bakr Muhammad ibn ‘Ali ibn Ahmad ibn ‘Abdullah al-Tha’i al-Hatimi, lahir di Murcia Andalusia Tenggara, Spanyol, yang pada tahun 560 H adalah wilayah Islam, meninggal di hijaz tahun 638 H. beliau digelari al-Syaikh al-akbar. Ibn Arabi adalah pemikir besar Islam, karyanya yang terkenal adalah al-Futuhat al-Makiyyah, Fushush al-Hikam, Turjuman

Abu Dzar al Ghiffari, Tak Ada Yang Mau Menguburkan Jazadnya

Permalink to Abu Dzar al Ghiffari, Tak Ada Yang Mau Menguburkan Jazadnya
Abu Dzar al Ghiffari , yang meninggal pada 22 Hijjri yah. Pada masanya terjadi pertikaian politik, pusat pemerintahan di pindah dari Medina ke Damascus  Syria. Abu Dzar al-Ghiffari tetap tinggal di Medina,  berpegang teguh pada al-Quran dan sunnah Nabi Muhammad dalam menempuh ke zuhud annya. Diriwayatkan dari al-Sya’rani, Abu Dzar al Ghiffari , ber kata:

Wahdatul Wujud, Ibnu Sabin

Permalink to Wahdatul Wujud, Ibnu Sabin
Ibnu Sabin adalah seorang sufi dan juga Filosof dari Andalusia, yang mempunyai nama lengkap, ‘Abdul Haqq ibn Ibrahim Muhammad ibn Nashr. Dia dipanggil Ibn Sab’in dan digelari Quthbuddin, kadang juga dipanggil Abu Muhammad. Beliau lahir tahun 614 H (1217-1218 M) di Murcia. Ibnu Sabin tumbuh dalam keluarga bangsawan, Ayahnya adalah penguasa di Murcia.  Ibnu Sabin

Imam Ghozali, Latihan Rohaniah seorang Sufi

Menurut Imam Ghozali para sufilah pencari kebenaran yang paling hakiki, jalan sufi adalah paduan ilmu dengan amal, sebagai buahnya adalah moralitas. Keistimewaan para sufi tidak mungkin tercapai  hanya dengan belajar, harus dengan ketersingkapan batin, keadaan rohaniah, serta penggantian tabiat-tabiat.

Fudhail bin Iyadh, Perampok Yang Menempuh Jalan Sufi

Permalink to Fudhail bin Iyadh, Perampok Yang Menempuh Jalan Sufi
Fudhail bin Iyadh berasal pula  dari Khurasan dan meninggal di Mekkah Saudi Arabia, tahun pada 187 H. Sebelumnya Fudhail ibn ‘Iyadh adalah per4mpok dan bertaubat, dan kemudian menjauhi duniawi. Fudhail bin Iyadh pernah berkata, “Andaikan dunia dengan isinya ditawarkan kepadaku. Pasti aku akan menilainya sebagaimana kalian menilai bangkai yang akan mengotori baju ketika kalian melewatinya.”

al Qusyairi, Prinsip-Prinsip Tasawuf Ahlu Sunnah

Permalink to al Qusyairi, Prinsip-Prinsip Tasawuf  Ahlu Sunnah
al Qusyairi nama lengkapnya, Abdul Karim ibn Hawazin, Lahir pada tahun 376 Hijriyyah di Istiwa, Nishapur. Di Nishapur pula ia tumbuh besar dan bertemu guru nya Abu Ali al-Daqqaq, seorang sufi terkenal . Qusyairi mempelajari Fiqih kepada Abu Bakar Muhammad bin Abu Bakar al-Thusi (meninggal 405 H), serta belajar ilmu kalam dan usul fiqih kepada Abu

Rabiah al Adawiyyah : Kisah dan Jatidiri

Permalink to Rabiah al Adawiyyah : Kisah dan Jatidiri
Rabiah al Adawiyyah nama lengkapnya adalah Ummul Khair Rabiah binti Isma’il al-Adawiyah al-Qisiyyah. Dia lahir di Bashrah, lalu hidup sebagai hamba sahaya di keluarga ‘Atik , Muslim yang kaya dan banyak uang . dikisahkan dari beberapa riwayat yang menghubungkan Rabiah Adawiyyah dengan Hasan al-Bashri. Tapi masalahnya Rabiah meninggal pada tahun 185 H, Hasan al-Bashri meninggal