CALON WALI

Diposting pada

Calon Wali

Sebelum mondok di Krapyak, Yogya, Gus Mus dan Gus Kholil muda sempat mondok di Lirboyo, Kediri.

Pada waktu itu Lirboyo terkenal gudangnya ilmu hikmah dan kanuragan. Maka dua santri kakak-beradik ini pun tak ketinggalan, getol mesu diri , tirakat, menekuni gemblengan untuk mempelajari berbagai ilmu kejadugan.
Sampailah akhirnya kesempatan pulang kampung di waktu liburan.

Sebagai orang-orang “dhugdheng alu gembreng” , dua bersaudara ini pulang ke Rembang dengan bersengaja mengenakan pakaian dan perhiasan yang menegaskan kejadugan mereka:

1. Rambut gondrong sampai ke punggung pertanda tak mempan dicukur

2. Baju kutung dan celana komprang sebatas dengkul, semua serba hitam, khas pendekar

3. Ikat kepala batik dan terompah kayu yang tebalnya hampir sehasta yang mungkin mereka kira mirip kepunyaan Sunan Kalijaga; dan lain-lain.

Baca juga:  MBAH KYAI MAKSUM LASEM

Tak dinyana, begitu sampai di rumah, Mbah Bisri, ayahanda mereka marah besar!

Segala pakaian dan perhiasan kependekaran mereka dilucuti dan dibakar.

Karena tak ada yang mampu mencukur rambut mereka —benar-benar jadug rupanya, Mbah Bisri sendiri yang turun tangan membabat habis rambut mereka.

Pendek kata mereka divonis harus berhenti main jadug-jadugan!
Kenapa Mbah Bisri melakukan semua itu?

“AKU SAJA CUMA KIYAI KOK KALIAN MAU JADI WALI!”

Kakak-beradik itu akhirnya dipindahkan mondoknya ke Krapyak, Yogya.
  
(Diceritakan oleh KH. Yahya Cholil Staquf
Pengasuh Pondok Pesantren Raudlatut Thalibin, Rembang.)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *