41 PESAN HIKMAT IMAM GHAZALI

ASSALAMUALAIKUM
BISSMILLAHIRROHMANIR

41 PESAN HIKMAT IMAM GHAZALI
001). Imam Al-Ghazali dalam Kitab Al-Mahabbah wa al-Syawq wa al-Uns wa al-Ridha, Ihya Ulumuddin: Rasulullah saw: “Jika Allah mencintai seorang hamba, maka Dia akan memberinya cobaan. Jika dia bersabar, maka Dia akan memilihnya. Dan, jika dia rela (menerima cobaan itu), maka Dia akan menyuci kannya.” (HR Ad-Dailami melalui jalur Ali bin Abi Thalib). Menurut Imam Al-Ghazali, tanda paling penting tentang kecintaan Allah kpd seorang hamba adalah kecintaan hamba itu sendiri kepada Allah. Hal tersebut sekaligus merupakan bukti kecintaan Allah kpd hamba itu. Sedangkan perbuatan yg menunjukkan bahawa seorang hamba dicintai Allah adalah bahawa Dia membimbing langsung semua urusannya, baik lahir mahupun batin, baik secara terang2an ataupun rahasia. Dialah yg memberi petunjuk kpdnya, menghiasi akhlaknya, yg menggerakkan seluruh organ tubuhnya, serta meluruskan lahir dan batinnya. Dialah yg akan memfokuskan cita2nya pada satu tujuan (yakni Allah swt), menutup hatinya dari dunia dan merasa tidak berkepentingan terhadap selain Dia. Dialah yg menjadikan hamba tersebut merasa puas menikmati munajat dlm khalwat (kesendiriannya), juga menyingkap tabir antara Dia dan makrifat.

002). Berkata Imam Al Ghazali di dalam Misykatul Anwar bahawa mereka yang tidak mahu mengambil tahu tentang alam tinggi yakni alam rohani, maka dia lebih sesat lagi dari binatang, kerana binatang itu tidak dikurniakan sayap (iaitu akal dan keupayaan) untuk terbang ke alam tinggi itu.

003). Kata Imam Al Ghazali, ‘andainya hati manusia ini tidak dikelilingi oleh syaitan nescaya hamba2 Ku akan menembusi Alam Malakut.’

Baca juga:  Abu Sulaiman Darani,Tangis Cinta Seorang Sufi

004). Imam Al-Ghazali: “Ketika kamu merasai takdir Allah swt sentiasa tidak menyebelahimu pada kenikmatan dunia, terlampau banyak penderitaan dan bala bencana yg ditanggung, ketahuilah bahawa kamu mulia di sisiNya. Kamu punyai kedudukan istimewa di sisiNya. Sesungguhnya Allah swt pada ketika itu sedang meletakkan kamu di atas jalan Wali2Nya dan hamba2Nya yg terpilih. Ketahui lah Tuhanmu sentiasa melihatmu ketika itu dan tidakkah kamu pernah mendengar ayat Al Quran yg bermaksud: “Sabarlah dgn ketentuan Tuhanmu kerana dikau sentiasa dlm pemerhatian dan pengawasan Kami.”

005). Imam Al-Ghazali di dlm Ihya Ulumuddin berkata: Allah swt berfirman: “Allah redha terhadap mereka dan merekapun redha kepada-Nya.” (QS al-Bayyinah 98:8). Nabi Musa pernah berkata: “Ya Rabb, tunjukkanlah kepadaku amal yang mengandungi keredhaan-Mu supaya aku mengerjakannya”. Maka Allah mewahyukan kepadanya: “Redha-Ku ada dalam perbuatan yang engkau benci. Engkau tidak mampu bersabar pada perbuatan yang engkau tidak suka”. Nabi Musa berkata: “Ya Rabb tunjukkan kepadaku hal itu”. Allah swt berkata: “Keredhaan-Ku berada dalam keredhaanmu terhadap ketentuan-Ku”. Ketahuilah bahawa keredhaan adalah pintu Allah yang paling mulia. Barangsiapa yang menemukan jalan untuk menggapainya, maka ia akan berada di darjat yang paling tinggi.

006). Kata Imam Al Ghazali, kita bukan Nabi atau Rasul, yang direzekikan maksum, kita cuma insan biasa yang penuh dengan aib dan penyakit hati, Tasawwuf itu hadir sebagai ubat.

007) Imam Ghazali berkata: ”Dan ketahuilah bahawasanya lidah yg tidak dikawal itu dan hati yg tertutup dan dipenuhi dengan kelalaian dan syahwat adalah merupakan tanda kecelakaan seseorang. Dan apabila engkau tidak melawan nafsumu dan tidak bermujahadah dengan benar maka sudah pasti hatimu tidak akan hidup dengan Cahaya Makrifat.”

Baca juga:  Ajaran Tasawuf: Mahabbah, Syauq

008). Imam Al Ghazali: “Semua syahwat dunia bergantung pada nafsu, dan nafsu akan lenyap bersama kematian. Sebaliknya, kelazatan ‘Makrifat kepada Allah’ bergantung kepada kalbu, dan kalbu tidak akan rosak bersama kematian”.

009). Imam Al-Ghazali di dalam kitab Kimiya As-Sa’adah mengatakan: “Cinta adalah benih kebahagiaan. Cinta kepada Allah dapat ditumbuhkan dan dikembangkan melalui ibadah. Ibadah dan zikir yang terus menerus akan mencerminkan tingkat pengendalian dan pengekangan nafsu badan. Ini tidak bererti ia harus memusnahkan seluruh nafsu badan, kerana jika begitu maka ras manusia akan musnah. Namun, pemuas hasrat tubuh itu harus dikawal secara ketat. Dan, kerana manusia bukanlah hakim yang terbaik untuk menghukum diri sendiri, maka ia harus merundingkan penetapan kawalan batasan2 itu kepada pembimbing rohani, yakni para Nabi. Hukum yg mereka tetapkan berdasarkan wahyu Allah yg harus ditaati. Orang yang melanggar bererti telah menganiaya dirinya sendiri. Ramai orang mengaku mencintai Allah, tetapi kecintaannya sama sekali tak teruji. Untuk menguji rasa cintamu, perhatikanlah ke mana kau akan condong ketika perintah-perintah Allah datang bertepatan dengan hasrat keduniawianmu? Org yg mengaku mencintai Allah, namun tetap membangkang kpdNya, bererti pengakuannya itu dusta belaka”.

010). Ihya Ulumuddin: Diriwayatkan bahwa Nabi Daud as sudah lama menangis hingga melampaui batas, maka dadanya terasa sempit dan diselubungi oleh kesedihan yang mendalam. Beliau berkata: “Wahai Tuhanku, tidakkah Engkau kasihan dengan tangisanku ini?” Maka Allah swt mewahyukan: “Wahai Daud, apakah engkau lupa dengan dosamu dan ingat dengan tangisanmu?” Daud menjawab: “Wahai Tuhanku, mana mungkin aku lupa akan dosaku. Setiap kali aku membaca Zabur, air yg mengalir pun jadi berhenti, angin berhenti berhembus, burung hinggap di atas kepalaku dan binatang buas datang ke mihrabku dgn jinak. Wahai Tuhanku, keterasingan apa yg ada diantara diriku dgn dirimu?” Allah swt mewahyukan kpd nya: “Wahai Daud, itulah lembutnya ketaatan dan terasingnya kemaksiatan. Wahai Daud, Adam adalah salah satu dari makhlukKu. Aku ciptakan ia dengan kekuasaanKu. Aku tiupkan RuhKu ke dalam jasadnya. Para malaikatKu bersujud padanya. Aku pakaikan ia dengan pakaian KemuliaanKu. Aku beri ia mahkota dgn KemuliaanKu. Ketika ia mengadu kepadaKu tentang kesepiannya, Aku nikahkan ia dengan Hawa. Aku persilakan ia untuk tinggal di SurgaKu. Namun ia mendurhakaiKu sehingga Aku pun mengusirnya dari SisiKu dlm keadaan telanjang dan hina. Wahai Daud, dengarkanlah Aku, Sungguh! Aku ingin mengatakan kpdmu; jika engkau menanti Kami, maka Kami pun menantimu. Jika engkau memohon kpd Kami, maka Kami pun akan mengabulkan permohonan mu. Jika engkau mendurhakaiKu, maka Kami pun akan mengacuhkanmu. Dan jika engkau kembali kpd Kami seperti semula, maka Kami pun akan menerimamu.“

Tags: #imam ghazali

Leave a reply "41 PESAN HIKMAT IMAM GHAZALI"