Wali Paidi 26, Menjadi Kayu Bakar Neraka

Wali Paidi 26, Menjadi Kayu Bakar Neraka, Masa Kecil Wali Paidi Kisah ini terjadi ketika Wali Paidi masih kecil Berjalanlah dengan menunduk seorang Kiai kampung yang sudah sepuh, tampak sarung BHS nya yang lusuh pemberian orang 5 tahun yang lalu. Dan baju takwa yang sudah tidak bisa dibilang putih menghiasi tubuhnya yang ringkih. Kiai ini menuju musholla sederhana yang berada di samping rumahnya.

Kiai sepuh ini dg agak gemetar memasuki musholla, setelah membuka pintu pagar dari kayu yg sudah lapuk, kiai ini masuk kedalam, dilihatnya ada anak kecil yg bersandarkan dinding duduk bersila dg memangku sebuah alqur’an, tampak pundak anak kecil terlihat berguncang-guncang karena menahan tangisannya yg memilukan kiai sepuh ini mendekati anak tersebut, setelah dekat barulah kiai sepuh ini mengenali siapa anak ini

 

” lho, nak paidi….mengapa kok nangis begitu..” ucap kiai dg memegang pundak paidi kecil

 

” ini mbah, dalam surat albaqoroh diterangkan kalau kayu bakar neraka itu adalah para manusia….” ucap paidi kecil dg suara terbata-bata

 

” nak….kamu kan masih kecil, kamu masih suci, kamu gak akan masuk neraka…” ucap kiai menghibur dg suara bergetar paidi kecil ini menjawab :

 

” mbah, kalau panjenengan pernah lihat tungku pembakaran, pasti yg dimasukkan ke tungku pertama kali untuk menyalakan api adalah ranting-ranting kecil …”

 

paidi kecil menunduk, terdengar suara tangisannya semakin keras, tampak qur’an yg dipangkunya basah terkena air matanya

 

kiai sepuh ini gemetar kakinya mendengar jawaban paidi kecil, dan kiai sepuh ini jatuh terduduk, kiai sepuh ini menangis sesunggukan….

 

” ya Allah…..astagfirullah…..” rintih kiai sepuh

 

paidi kecil terkejut, serta merta dia merangkul kiai sepuh, dia merasah bersalah karena menyebabkan kiai sepuh besedih, jadilah keduanya saling bertangis-tangisan…..

 

” mbah…njenengan gak usah bersedih, saya tahu dan bersedia menjadi saksi kalau mbah kiai adalah orang yg baik, dan saya yakin kalau mbah kiai kelak terhindar dari api neraka…” ucap paidi kecil menghibur

 

dg masih menangis kiai sepuh ini menjawab :

 

” nak….dalam tungku pembakaran, kayu yg paling lama dan terakhir dibakar adalah kayu bongkotan, kayu yg sudah tua seperti aku ini…..”

 

tidak bisa dicegah pecahlah tangisan kedua, mereka saling berangkulan dan sama-sama menangis, pemandangan yg begitu menyayat hati……

 

esok harinya kiai sepuh ini sakit, kiai sepuh tiada henti- hentinya menangis, kalau ditanya orang-orang yg menjenguknya mengapa kiai tiada berhenti menangis, kiai hanya menggelengkan kepala dan terus menangis satu minggu kemudian mbah kiai ini dipanggil yg maha kuasa…..

 

Inna lillahi wa inna ilaihi roji’un….

Sumber: Facebook.com

Bersambung: Wali Paidi 27

Tags: #Kisah Wali Paidi #Wali Paidi 26

author
Penulis: 
    Kisah Seorang Wali Yang Tersembunyi,
    Inilah Kisah Seorang Wali Yang Tersembunyi, tersembunyi karena masyarakat tidak mengetahui bahwa beliau
    Percakapan Imajiner Syeh Subakir dan Sabdo Palon
    Percakapan syech subakir vs sabdo palon Syeh Subakir : Kisanak, siapakah kisanak ini,
    Gur Dur Dan Mata Allah
    GUS DUR & MATA ALLAH Tanpa didampingi siapa pun, Gus Dur dan aku
    Kewalian Mbah Dullah Salam Guru Gus Dur dari Kajen Pati
     Kewalian Mbah Dullah Salam , KH Abdullah Salam dari Kajen Pati, diakui justru

    Tinggalkan pesan "Wali Paidi 26, Menjadi Kayu Bakar Neraka"