Wali Paidi 21, Seluruh Tubuhnya Berdzikir……

Wali Paidi tidak tahu apa yang dialaminya saat ini. Dia sering mendengar benda-benda yang berada di sekitarnya berdzikir. Mulai sapu lidi yang biasa dipergunakan, sandal para santri yang ditatanya, semuanya berdzikir.

Sampai suatu pagi, Wali Paidi dipanggil mbah romo kiai, dan seperti biasanya, beliau menemuinya di teras ndalem, didampingi kopi plus rokok kretek kesayangannya.

“Nak, apa yang kamu alami itu hal yang wajar saja, kamu jangan risau. Setiap orang yang belajar membersihkan hati dan mengajaknya untuk berdzikir setiap saat, maka akan mengalami seperti apa yang kamu alami sekarang ini. Bahkan mendengar lolongan anjing pun akan terdengar seperti suara orang yang berdzikir. Itu semua pantulan dari hatimu. Kamu pasti ingat dengan hadist yang menceritakan ketika Nabi mendengar kerikil yang dipegangnya itu, terdengar nyaring sedang berdzikir,” kata mbah romo yai.

“Inggih, kiai”.wali paidi,Wali-Wali Allah,Uwais,Uwais alQorni,Dzikir,wali,Mukjizat, Karamah, Ma'unah,,Irhas

“Besok kamu berangkatlah ke Malang, berziarahlah ke makam Habib Abdullah Bilfaqih dan ayahnya, Habib Abdul Qadir Bilfaqih. Tapi sebelum kamu duduk, bacalah salam ini,” romo kiai menyerahkan secarik kertas kecil kepada Wali Paidi. Diterima dengan penuh takdzim, tanpa bertanya doa itu bid’ah, sesuai sunnah atau tidak. Pokoknya dia terima. Husnudzan paling utama.

“Bacalah!” perintah romo kiai.

“Salamullahi, ya saadah…..dan seterusnya,” Wali Paidi langsung membacanya melagukan salam tersebut dalam syiir khas pesantren, yang biasa disebut Bahar Thowil dalam Ilmu Aridl (gubahan syiir Arab).

“Salam itu memang sudah umum, dan di setiap makam wali, banyak tergantung ucapan salam itu. Andai nanti ketika kamu sudah sampai di makam habib, dan habib tidak berada di makam, maka ketika habib mendengar ucapan salammu itu, insyaAllah habib akan kembali pulang ke makamnya dan menemui kamu,” jelas romo kiai.

“Inggih kiai,” sekali lagi Wali Paidi mengiyakan, tunduk, patuh.

“Kamu naik sepeda motor si Sofyan saja!” Sofyan adalah putra romo kiai.

Besoknya, Wali Paidi berangkat ke Malang, ke pemakaman umum Kasin. Romo kiai mengatakan kalau makam habib Abdullah dan Habib Abdul Qadir berada di pemakaman umum Kasin. Hanya itu petunjuk yang diberikan.

Sementara, Wali Paidi tidak tahu di mana daerah Kasin itu. Wali Paidi tidak berani bertanya lebih jelas pada romo kiai karena menjaga tata krama. Wali Paidi manut dan berusaha melaksanakan perintah romo kiai tanpa banyak bertanya dan protes.

Sesampainya di Malang, Wali Paidi langsung menuju alun-alun Kota Malang. Setelah memarkirkan sepeda, Wali Paidi clingak-clinguk mencari tukang parkir. Alhamdulillah, tidak lama kemudian ada tukang parkir yang menghampirinya.

Setelah mendapat penjelasan dari tukang parkir tersebut soal makam habib, Wali Paidi langsung berangkat ke daerah Kasin, sesuai petunjuk yang diterima. Kira-kira sepuluh menitan. Wali Paidi sudah berada di daerah Kasin.

“Sekarang tinggal mencari di mana letak pemakaman umum Kasin,” bathin Wali Paidi.

Wali Paidi bertanya kepada orang-orang yang ditemuninya. Menurut keterangan, pemakaman umum Kasin ternyata ada dua. Biar jelas jawaban, ia menerangkan kalau berniat ziarah ke makam Habib Abdullah Bilfaqih dan abahnya, Habib Abdul Qadir Bilfaqih.

Setelah mendapat petunjuk yang jelas mengenai arah ke makam, Wali Paidi melanjutkan perjalanan. Namun Wali Paidi tetap tidak dapat menemukan makam tersebut. Ada saja orang yang menunjukkan arah yang salah meski letak makam sudah dekat sekali. Jadinya, ia muter-muter saja di wilayah Kasin hingga setengah jam lebih.

Akibatnya, Wali Paidi kecapaian. Dia menghentikan sepeda motornya di tepi jalan. Turun dari sepeda, sejurus kemudian Wali Paidi mengeluarkan rokok dan menyalakannya. Di tengah-tengah merokok itu, Wali Paidi mulai tawasulan, dalam hati, ia berdoa dan berucap begini,

“Mbah Habib Abdul Qadir, mbah Habib Abdullah, saya mau ke makam panjenengan, tolong tunjukkan di mana makam panjenengan”.

Mantap betul, Wali Paidi mulai naik sepeda motornya dan melanjutkan perjalanan. Ia hanya mengikuti apa kata hatinya. Kira-kira baru berjalan 50 meter, Wali Paidi mencium bau harum semerbak,

“Alhamdulillah makam mbah habib sudah dekat,” batinnya.

 

Wali Paidi mengikuti bau harum yang diciumnya itu, dan tidak begitu lama akhirnya Wali Paidi sudah berada di depan makam umum Kasin. Ia masuk makam, berputar dari gerbang samping. Tampak di tengah makam itu ada bangunan kecil yang atasnya ada kubah hijau. Di bawah kubah inilah makam Habib Abdul Qadir Bilfaqih dan putranya, Habib Abdullah Bilfaqih.

Ketika berada tepat di depan makam yang ada pagar stainlessnya, Wali Paidi membaca salam yang dicatatkan oleh romo kiainya tadi,

“Salaamullahi ya saadah minarrohmani yaghsyakum….”

Baru satu bait dibaca, hawa di sekitar Wali Paidi terasa sudah lain dari yang tadi. Saking terkejutnya, Wali Paidi sampai terdiam sebentar, lalu dia melanjutkan membaca syiir Salam itu sampai selesei. Ia menunduk penuh ta’dzim. Wali Paidi merasa ada dua sosok agung yang mengawasinya dari dalam.

Setelah selesai membaca syiir Salam, Wali Paidi beranjak ke dekat makam dan duduk, memulai membaca tahlil.

Baru saja Wali Paidi duduk, tiba-tiba ada suara bedug yang ditabuh, dum…..diiringi hawa yang menerpa tubuh Wali Paidi. Ketika hawa itu menerpa tubuhnya, seluruh tubuh Wali Paidi serentak berdzikir… Alah…Allah…Allah….

Wali Paidi membaca tahlil diiringi dengan suara bedug dum….Allah…Allah…Allah/ dum….Allah…Allah…Allah… ketika hawa itu menerpa Wali Paidi, serentak seluruh tubuhnya berdzikir……

****

 

Sumber :dutaislam.com

 

Bersambung: Wali Paidi 22

Tags: #Kisah Wali Paidi #Wali Paidi 21

author
Penulis: 
    Kisah Seorang Wali Yang Tersembunyi,
    Inilah Kisah Seorang Wali Yang Tersembunyi, tersembunyi karena masyarakat tidak mengetahui bahwa beliau
    Percakapan Imajiner Syeh Subakir dan Sabdo Palon
    Percakapan syech subakir vs sabdo palon Syeh Subakir : Kisanak, siapakah kisanak ini,
    Gur Dur Dan Mata Allah
    GUS DUR & MATA ALLAH Tanpa didampingi siapa pun, Gus Dur dan aku
    Kewalian Mbah Dullah Salam Guru Gus Dur dari Kajen Pati
     Kewalian Mbah Dullah Salam , KH Abdullah Salam dari Kajen Pati, diakui justru

    Tinggalkan pesan "Wali Paidi 21, Seluruh Tubuhnya Berdzikir……"