Syeh Sirri Saqoti dan Tuhfah Seorang Wanita Sufi

Syeh Sirri Saqoti merupakan murid dari Ma’ruf al-Kurkhi, Syeh Sirri Saqoti adalah imam masjid Baghdad, yang meninggal tahun 257 H. Syeh Sirri Saqoti berkata, “Kekuatan paling dahsyat ialah hendaknya kau mampu mengendalikan dirimu. Dan barang siapa tidak mampu mengendalikan dirinya, niscaya dia lebih tidak mampu mengendalikan orang lain.” Dan
Syeh Sirri Saqoti pula, “Aku tidak tahu hal yang lebih meluluhlantakkan amal, menghancurleburkan kalbu, lebih mempercepat keruntuhan seorang hamba, memperlambat perasaan sedih, mempermudah perasaan dengki, dan mendorong pada perasaan cinta kemegahan serta kesombongan, selain dari sedikitnya pengetahuan seorang hamba Allah mengenai dirinya ataupun kecenderungan pandangannya mencari-cari keburukan orang-orang lain.”

Syeh Sirri Saqoti,Abu Ubaidah,karomah Umar bin Khattab,Karomah Abu BakarSalah satu lirik Syeh Sirri Saqoti ; Tidak lagi malam atau siang gairah kugauli; Panjang atau pendek malam ku tempuh tanpa peduli; Karena malam membuatku resah dan gelisah; Siang pun khayal dan pikir membuatku gerah.

Pendapat Syeh Sirri Saqoti tentang moral, “Ada empat moral seorang hamba: mengujikan kerendahan-hatinya, meluruskan kehendaknya, melapangkan dadanya bagi makhluk lain, memberikan hasihat kepada siapa pun.” Dan katanya pula, “Empat hal yang harus tetap ada dalam kalbu seseorang: rasa takut hanya kepada Allah, rasa harap hanya kepada Allah, rasa cinta hanya kepada Allah, dan rasa akrab hanya kepada Allah.”

Muridmurid  Syeh Sirri Saqoti lah yang menyebarkan aliran sufi Baghdad ke berbagai kawasan :

  • Musa al-Anshari ( meninggal 320 H ), yang menyebarluaskan ke Khurasan;
  • Abu Ali al-Rudzbari (meninggal 322 H di Fusthtath), yang menyebarluaskan ke Mesir;
  • Abu Zaid al-Adami (meninggal 341 H) yang menyebarluaskan Ke Jazirah Arab
Baca:  Ibrahim Ibnu Adham, Putra Raja Yang Menjadi Sufi

Syeh Sirri Saqoti dan Tuhfah Wanita Sufi yang Dianggap Gila

Seorang budak cantik bernama Tuhfah . Ia tak mengenal tidur maupun makan. Kala kondisinya makin gawat, majikannya mengirim dia ke rumah sakit jiwa. Kendati ia berpakaian mewah dan wangi, kedua kakinya dirantai. Ia sering melantunkan bait-bait syair cinta.

Wahai, aku tidak gila tapi hanyamabuk! Kalbuku sadar betul dan amat bening. Satu-satunya dosa dan kesalahanku ialah dengan tidak tahu malu menjadi kekasih-Nya…

Dan, setelah itu, Tuhfah pingsan. Begitu siuman, ia ditanya siapa yang engkau cintai?

“Aku mencintai Zat yang membuatku sadar akan anugerah, yang berbagai macam karunia-Nya menyebabkanku dikenai kewajiban, yang dekat dengan segenap kalbu, yang mengabulkan orang-orang yang membutuhkan,” ujarnya.

Syeh Sirri Saqoti yang mendengar syair itu tergetar. Ia menyimpulkan, Tuhfah tidak gila, dan memintanya pergi ke mana saja. Tapi, gadis itu menjawab: “Aku hanya akan pergi jika majikanku mengizinkan. Kalau tidak, aku akan tetap di sini.” “Demi Allah,” kata Syeh Sirri Saqoti dalam hati, “ia lebih bijak ketimbang diriku.”

Baca:  Kisah Wafatnya Imam Syafii

Tanpa disangka-sangka, majikan Tuhfah datang. Ternyata, wanita yang mahir menyanyi dan bermain harpa itu dibelinya 22.000 dirham. “Semua kekayaan dan modalku habis,” katanya. Ia berharap untung. Ternyata, Tuhfah justru sering termenung, menangis, dan membuat orang lain tidak bisa tidur.

Itu sebabnya, dia dijebloskan ke rumah sakit jiwa. Jika begitu, “Berapa pun harga yang kau minta, akan kubayar,” kata Syeh Sirri Saqoti kepada majikan Tuhfah. Tawaran itu dicemoohkan. Memang, Syeh tak punya uang sedirham pun saat itu. Sembari berlinang air mata, ia pulang ke rumah.

Malam itu pula, pintu rumah Syeh Sirri Saqoti diketuk orang. Orang itu, yang menyebut dirinya Ahmad Musni, membawa lima pundi uang. Ia datang atas bisikan “suara gaib” agar Syeh Sirri Saqoti bisa membebaskan Tuhfah. Kontan, Syeh Sirri Saqoti bersyukur mencium tanah. Esoknya, ia gamit tangan tamunya menuju rumah sakit.

Tak urung, penebusan itu membuat mata Tuhfah berlinang. Di saat itu pula, majikan Tuhfah datang sembari meratap dan menangis. Aneh! Janganlah menangis, “Harga yang kau minta telah kubawakan –dengan keuntungan lima ribu dinar,” kata Syeh (Wanita-wanita Sufi, Dr.Javad Nurbakhsh).

Baca:  Dzun Nun al Mishri, Perjalanan Spiritual

Tuhfah Menghadap Ilahi

“Demi Allah, tidak,” kata majikan Tuhfah. Syeh Sirri Saqoti menambah keuntungan 10.000 dinar. Lagi-lagi dijawab, “Tidak, Tuan.” “Sekiranya Anda memberiku seluruh dunia ini untuk membelinya, aku tidak akan menerimanya,” ia menambahkan. Ia ingin membebaskan Tuhfah tanpa penebusan. Budak itu pun pergi dengan linangan air mata.

Waktu pun berlalu. Syeh Sirri Saqoti, majikan Tuhfah, dan Ahmad Musni menunaikan haji. Tapi, di perjalanan, Ahmad wafat. Kala tawaf mengelilingi Ka’bah, Syeh mendengar ratapan aneh nan pilu, jerit kesedihan dari hati yang terluka. Namun, ia tak mengenalinya. “Mahasuci Allah! Tidak ada Tuhan selain Dia. Dulu aku pernah dikenal. Kini aku tidak dikenal lagi. Ini aku, Tuhfah,” katanya.

Masya Allah! Begitu diberitahu bahwa mantan majikannya juga sedang berhaji, gadis itu berdoa sebentar, lalu roboh di samping Ka’bah dan wafat. Tak lama setelah itu, mantan majikannya yang sedih melihat Tuhfah telah tiada terjatuh di samping Tuhfah, lalu meninggal pula. Tentu, takdir di depan rumah Allah ini seizin-Nya jua

Sumber: Walijo.com

Tags: #makrifat #Siri as-Saqothi #tuhfah #wali

Kata Kata Mutiara Sufi
Kata Kata Mutiara Sufi : Abu Yazid Al-Busthami, Al-Junaid, Imam Syafi’i, Lukman Hakim, Imam Ghozali, Abu Ayub as-Sakhtayani, Fudlail bin
Syaikh Abdul Qadir Al Jilani Menaklukkan Iblis
Syaikh Abdul Qadir Al Jilani dan Menaklukkan Iblis Telah di ceritakan di dalam sebuah
Ibrahim Ibnu Adham, Putra Raja Yang Menjadi Sufi
Ibrahim Ibnu Adham , Adalah zuhud angkatan awal. Ibrahim Ibnu Adham putra raja dari
Harits bin Asad Muhasibi, Amal-amal Kolbu
al Harits bin Asad al-Muhasibi, berasal dari Bashra yang meninggal di Baghdad tahun

Tinggalkan pesan "Syeh Sirri Saqoti dan Tuhfah Seorang Wanita Sufi"